October 2009 ~ Her Fashion

October 27, 2009

October 27, 2009

Modest Swimsuits



 

 

 

 

 

Modest Fit MF 50-8818 Plum panel new Burqini XL Modest Swimsuit / Modest Swimwear

 

 

 

 

  

 

A Modest swimsuit / burkini comprised of 2 pieces.

> Tunic with Hijood (built in head covering, hijab shaped like a hood)
> Leggings.
Leggings attach to Tunic with loops.
Get ready for this summer, with these fantastic swimming costumes. Made from Swimming Costume material, totally safe and hygienic in the water. Women can cover up, fully protecting their modesty and still swim without being hampered by loose layers.

If you are taking your swimwear on vacation, then we highly recommend these great summer dress which are great for evening wear.
Every aspect of the Burqini™ Swimsuit has been thought through, from the design which includes Ahiida's unique Hijood™ (hijab shaped like a hood), the innovative high performance fabrics used, to the finer finishes in construction techniques.

The Hijood™ is designed for hair coverage but can be pulled back to the back of the neck comfortably. Each to the individual’s needs.

The Burqini™ Swimsuit is suitable for any fun water activities.

All Burqini™ swimsuits have ties on the inside and on the tops that tie to loops on the pants to prevent the tops floating while in the water. Burqini™ swimsuits have quality heat press design prints on the chest area, which further detract from your body shape, ensuring your modesty at all times.

Pictures from: Ahiida ® Burqini swimwear


October 26, 2009

October 26, 2009

Pink Hijab Day

Waktu lagi baca-baca tentang hijab di internet, ada satu artikel yang menarik hati saya. Artikel ini berasal dari situs: Hijab Style, yang ditulis oleh Jana Kossaibati, seorang Mahasiswi Kedokteran di London.

Dari artikel ini, saya baru tahu kalau ada Hari Hijab Pink, yang menghimbau para muslimah sedunia untuk mengenakan hijab/jilbab, scarf, atau pita, atau atribut pakaian apa saja yang berwarna pink, sebagai bentuk kepedulian dan dukungan bagi penelitian kanker payudara. Juga bagi yang mampu, dihimbau untuk mendonasikan sebagian hartanya kepada breast cancer foundation.

Coba deh baca artikel ini:

This year, Pink Hijab Day will be taking place on Wednesday October 28th. (Diingat-ingat lho yaa... ;p)

According to the website,
"Pink Hijab Day is intended to shatter stereotypes of Muslim women, as well as raise awareness and funds for breast cancer research. All over the world, Muslims participated by wearing pink hijabs, pink ribbons, and donating to breast cancer foundations."
 Art & Culture editor reaches Hend El-buri, the founder of Pink Hijab Day, and interviews her about the aim of this move that goes global.

A & C Editor: Tell us more about this global day. Why did you choose the Hijab as a symbol? And why pink in particular?

El-buri: I created Pink Hijab Day a few years ago as a way for Muslim women to initiate dialogue with non-Muslims who might see a group of women in pink hijabs and be encouraged to ask questions about Muslims as social activists, about the hijab, or about Islam in general. To me, Muslim women wear their faith on their head. In the West, this is something that already gets a lot of attention and stares.

Read the rest here.



Ada yang udah punya rencana mau bikin acara apa di hari tersebut, dalam rangka mendukung penelitian dan pengobatan terhadap penyakit kanker payudara?




October 23, 2009

October 23, 2009

Street Style Hijab

Lagi buka-buka forum yang membahas gaya berhijab. Ada yang memposting foto ini.
Keren banget yach... Saya suka banget nih gaya-gaya street style kayak gini...
Apa karena orangnya memang sudah cantik ya, jadi mau pake apa aja, teutep terlihat cantik ;-)




Source: http://fashionesedaily.com/forum/showthread.php?t=1085

Colorful Hijab Wraps

Ketika saya sedang mencari-cari berbagai gaya hijab, saya menemukan gaya pemakaian hijab atau jilbab (tudung) ini di sebuah situs yang sangat menarik, yaitu: the hijablog. Foto-foto hijab style ini sepertinya berasal dari Malaysia, karena tutorial pemakaiannya menggunakan bahasa Melayu.

Inilah beberapa gaya hijab atau jilbab (tudung) yang bisa Anda coba:









Tampak cantik dan warna-warnanya cerah yaa? Anda tertarik mencoba yang mana?


Source: http://thehijablog.wordpress.com/2008/09/27/colorful-hijab-wraps/

October 22, 2009

October 22, 2009

Islamic Fashion Exploration 2009

Menurut situs hilalplaza.com, Fashion Show untuk pakaian muslimah pertama kali diadakan di Indonesia, dan Indonesia merupakan pusat trendsetter dunia untuk pakaian muslimah (bener gak ya, Indonesia merupakan pusat rujukan dunia untuk gaya-gaya hijab-nya.... ;p).
Waah.... kita bangga dong ya sebagai orang Indonesia.
Namun, menurut saya pribadi, ada banyak pula gaya-gaya hijab yang unik dan menarik dari seluruh penjuru dunia. Nanti, jika saya menemukannya, akan coba saya share di sini.

These photos are from Fashion Exploration 2009 which took place in Jakarta on 3rd-4th December 2008. The show featured designers such as Hennie Noor, Ida Royani, Monika Jufry and Iva Lativah, who focused on Islamic fashion:














Uncovering the Hijab

By Elyse Rosenberg (Correspondent)

Published: Tuesday, December 5, 2006

Updated: Sunday, February 22, 2009


It's a great learning about Hijab, that "you should wearing it with a big responsibility". I found this articles, about weeks ago but I forget where the source is. I share this story to you as a lesson (or in Bahasa Indonesia "hikmah") we could learn in our life (Editor).

For Melody Khalifa, Rutgers College senior and co-secretary of the Islamic Society of Rutgers University, the Quran is a key guide to how she lives her life as a Muslim woman.

The Quran - the sacred text of Islam - is revered as the word of God and was dictated to Muhammad by the archangel Gabriel, according to Islamic belief.

Because of her belief in God, or Allah, Khalifa, like many other Muslim students at Rutgers, wears the hijab.

Hijab is another name for the headscarf worn by Muslim women to "guard their modesty," according to the Quran.

The Quran states women should not display their beauty to any male, except their husbands, closely related family members and children.

James Pavlin, part-time lecturer in the University's Department of Religion said most people define hijab as a covering over the hair and the wearing of loose-fitting clothes that cover the entire body.

"Typically, this means that the face and hands can be exposed," Pavlin said. "The face veil is not considered an obligation according to most scholars, but it is recommended."

Khalifa said she began covering with hijab in the summer after fifth grade when she was 11 years old.

A Muslim woman is not obliged to wear hijab until she has reached puberty, Khalifa said. "If a young Muslim woman is approaching puberty, there may be fear of evil or immorality," she said. "Wearing hijab is a means to prevent such harm."

Pavlin said one of the main arguments for wearing hijab and modest behavior is that a Muslim -man or woman - should not be distracted by flirtations.

"The need to impress the opposite sex through physical displays of beauty is not an issue," Pavlin said.

Khalifa said although wearing hijab is an obligation, she was never forced to do so.

She was encouraged to cover with hijab after being introduced to it at a young age by her mother who wears hijab.

Pavlin said most Muslim men do not force their wives and daughters to wear hijab, especially in non-Islamic societies.

"Nevertheless … many women recognize the importance and spiritual significance of the hijab, and wear it as an expression of faith just as a Muslim would pray and fast or abstain from alcohol," he said.

Not all Muslim women begin wearing hijab as young as Khalifa. Rutgers College senior Anna Sohail started covering less than three months ago on the first day of the fall semester.

"I knew I'd be coming to school and seeing a lot of people … it would be a good opportunity to start," Sohail said. "Looking around and seeing other girls cover, that would be support."

Sohail said her hometown is largely Jewish and Christian, and if she waited until graduation to cover, she wouldn't have the same support she has at Rutgers, where there is a large Muslim community.

She said the biggest misconception about hijab is that women who wear it are oppressed.

"A lot of girls are doing it because they want to," Sohail said. "I'm still free thinking. I'm not being oppressed in any way."

Pavlin said the idea that hijab is a cause or consequence of oppression is driven by Western biases.

Pavlin said in recent years, religious life has undergone a revival in Muslim countries. "The hijab is being worn by many women who see it as a sign of spirituality and as a means of taking their place in public life," he said.

Sohail said she is the youngest of three sisters and the only one to cover. "It was a little strange for the fourth daughter to start wearing hijab out of nowhere," she said, referring to the decision to cover as her own choice.

Hijab is about respect for women, Sohail said. "It's about them not being objectified and guarding one's modesty," she said.

Just as women wear hijab, men are told to lower their gaze. "There is no excuse for men to go out and stare at women," she said.

Sohail said wearing the hijab is an internal struggle. "Living in this society, it's not completely accepted," she said. "You have to struggle with yourself to do it everyday."

Even though she sometimes feels like she sticks out since Muslims are not the majority in society, Sohail said she feels good about wearing hijab.

"It's something I want to do and have to do," she said. "At the end of the day, you feel like you're doing the right thing."

Livingston College junior Amara Altaf also started wearing hijab recently.

"I started reading more about my religion," Atlaf said. "I didn't do it earlier because I didn't follow religion 100 percent. I didn't feel like it was my time to wear it."

Atlaf said after learning more about Islam, she decided to cover and started doing so as a senior in high school.

Altaf said she wears hijab because men look at women with a lustful eye. "Guys look more at a girl when her hair is out than when she has her head covered," she said.

When Atlaf began wearing the hijab, she said the biggest shock came to her friends, who knew she was all about her hair.

"Every morning I'd wake up an hour early to do my hair," she said. "Now I don't really care anymore."

But not all Muslim women wear hijab. Rutgers College junior Naureen Jaffery wore hijab during her second year in college but stopped after a few months.

Jaffrey said none of the women in her family wear hijab. "It was a big deal for my family for me to have started it on my own and be a pioneer in that aspect," she said.

She said her family never expected her to cover. "If it had been forced upon me, I would have never realized its significance and beauty," she said.

Jaffery made the decision to begin covering after discussing it with friends who did and didn't cover. "It was a huge decision but I had been anticipating it for a while, so it was not anything I wasn't expecting," she said.

While wearing hijab, Jaffery said she experienced both good and bad. "I felt people looked at me differently, that they judged me by my hijab before they really got a chance to get to know me," she said. "However, personally I felt much better as a person when I wore it."

In the summer before her junior year, Jaffrey began to have second thoughts. "I was not strong enough," she said. "It takes a lot of strength to wear it everyday all day and you have to be really prepared for decisions like those."

Jaffrey had an internship with the federal government at the time and did not feel strong enough to continue wearing it.

She said she plans on wearing hijab again in the future. "I need to be spiritually at that level though," she said. "I need to be sure that I will stick with it and live up to it because it definitely is a big responsibility."

Muslim sprinter wins Olympic sprint dressed head to toe in hijab

By Niall Firth

In an age when Muslim women come under increasing scrutiny for wearing head-covering scarves, Bahrain's Ruqaya Al Ghasara has proved that a hijab is no hindrance to sprinting round a running track.

Hijab: No bar to track success

Sprinters have long been squeezing their muscular frames into the most eye-wateringly skimpy, tight and revealing costumes imaginable.

But one female athlete at this year’s Olympics is bucking the trend for bulging lycra and naked torsos.

In 2004, 's Ruqaya Al Ghasara, a devout Muslim, was the first athlete to ever take part in an Olympics wearing a hijab.

Enlarge  Roqaya Al-Gassra

Bahrain's Roqaya Al-Gassra powers to victory in her 200m sprint heat today

Today, Al Ghasara won her heat of the women’s 200m sprint at the Bird's Nest stadium - despite being clothed head to foot.

Al Ghasara finished first followed by France's Muriel Hurtis-Houairi and Sri Lanka's Susanthika Jayasinghe.

Admittedly, Al Ghasara 's hijab is a rather sportier version of the traditional dress.

Clinging to her body as she powers down the track the hijab completely covers her head, arms and legs.

Known as a Hijood - or hijab combined with a sports hood - the costume was specially designed for Al Ghasara by an Australian sports clothing company.

It allows Muslim athletes to compete while still adhering to the strict modesty required of their faith.

Al-Gassra

Al-Gassra prays as she celebrates winning her 200m heat

Al Ghasara, who was the Bahrain flag-bearer at last week’s opening ceremony, jas said the Hijood has improved her performance.

'It’s great to finally have a high performance outfit that allows me to combine my need for modesty with a design made from breathable, moisture-controlled fabric,” she said.

'It’s definitely helped me to improve my times being able to wear something so comfortable and I’m sure it will help me to give my best performance at Beijing.

'I hope that my wearing the hijood sports top will inspire other women to see that modesty or religious beliefs don’t have to be a barrier to participating in competitive sports.'

In 2004 Al Ghasara defied objections from fundamentalists in her village to take part in the 2004 Olympic Games in Athens, running in the 100 metres.

And in 2006 she won the women’s 200m final at the 2006 Asian Games in Doha, making her the first Bahraini-born athlete to win a major international athletics gold medal.

Below: Ruqaya Al Ghasara of Bahrain celebrates winning the Women's 200m during the 15th Asian Games Doha 2006 at the Khalifa Stadium December 11, 2006 in Doha, Qatar. (Photo by Clive Rose/Getty Images for DAGOC)




Read more: http://www.dailymail.co.uk/news/worldnews/article-1046912/Muslim-sprinter-wins-Olympic-sprint-dressed-head-toe-hijab.html

October 10, 2009

October 10, 2009

Jilbab: A Thorough Explanation (in Bahasa Indonesia)

image
Ketika masyarakat kita mengenal kata 'jilbab' (in Bahasa Indonesia) maka yang dimaksud adalah penutup kepala dan leher bagi wanita muslimah yang dipakai secara khusus dan dalam bentuk yang khusus pula. Lalu bagaimanakah kata 'jilbab' muncul dan digunakan dalam masyarakat Arab, khususnya pada masa turunnya Al-Qur'an kepada Nabi Muhammad SAW dalam surat Al-Ahzaab ayat 59? Apa yang dimaksudkan Al-Qur'an dengan kata 'jalabiib' bentuk jamak (plural) dari kata jilbab pada saat ayat kata itu digunakan dalam Al Quran pertama kali? Sudah samakah arti dan hukum memakai jilbab dalam Al-Quran dan jilbab yang dikenal masyarakat Indonesia sekarang?

Selain kata 'jalabiib' (jamak dari 'jilbab'), Al-Qur'an juga memakai kata-kata lain yang maknanya hampir sama dengan kata 'jilbab' dalam bahasa Indonesia, seperti kata 'khumur' (penutup kepala) dan 'hijab' (penutup secara umum). Lalu bagaimana kata-kata serupa dalam ayat-ayat Al Quran tersebut diterjemahkan dan dipahami dalam bahasa syara' (agama) oleh para sahabat Nabi dan ulama' selanjutnya.

Oleh karena itu, kita tidak akan tahu pandangan syara' terhadap hukum suatu permasalahan kecuali setelah tahu maksud dan bentuk kongkrit serta jelas dari permasalahan itu, maka untuk mengetahui hukum memakai jilbab terlebih dahulu harus memahami yang di maksud dengan jilbab itu sendiri secara benar dan sesuai dengan yang dikehendaki Al-Qur'an ketika diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW dan bangsa Arab saat itu.

Salah satu dimensi i'jaz (kemukjizatan) Al-Qur'an adalah kata-kata yang dipakai dalam Al-Qur'an sering menggunakan arti kiasan, atau dalam sastra arab disebut majaz (penggunaan satu kata untuk arti lain yang bukan aslinya karena keduanya saling terkait). Hal ini menimbulkan benih perbedaan. Begitu pula kata-kata dalam nash-nash (teks-teks) Hadist dan bahasa Arab keseharian. Oleh karena itu, tidak jarang terjadi perselisihan antara ulama-ulama Islam dalam satu masalah yang disebabkan oleh hal di atas, dan yang demikian itu sebenarnya bukanlah hal yang aneh dan bisa mengurangi kesucian atau keautentikan teks-teks Al-Qur'an, tapi sebaliknya.

Mungkin kita juga pernah mendengar wacana kalau berjilbab maka harus menutup dada, lalu bagaimana kalau jilbabnya berukuran kecil dan tidak panjang ke dada dan lengan, apakah muslimah yang memakainya belum terhitung melaksanakan seruan perintah agama dalam Al-Qur'an, itu sebab tidak ada bedanya antara dia dan wanita yang belum memakai jilbab sama sekali, apakah sama dengan wanita yang membuka auratnya (bagian badan yang wajib di tutup dan haram di lihat selain mahram). Benarkah presepsi atau pemahaman yang demikian? Apa seperti itu Al-Qur'an memerintahkan?

Jilbab

imageArti kata jilbab ketika Al-Qur'an diturunkan adalah kain yang menutup dari atas sampai bawah, tutup kepala, selimut, kain yang di pakai lapisan yang kedua oleh wanita dan semua pakaian wanita, ini adalah beberapa arti jilbab seperti yang dikatakan Imam Alusiy dalam tafsirnya Ruuhul Ma'ani.

Imam Qurthubi dalam tafsirnya mengatakan: Jilbab berarti kain yang lebih besar ukurannya dari khimar (kerudung), sedang yang benar menurutnya jilbab adalah kain yang menutup semua badan.

Dari atas tampaklah jelas kalau jilbab yang dikenal oleh masyarakat indonesia dengan arti atau bentuk yang sudah berubah dari arti asli jilbab itu sendiri, dan perubahan yang demikian ini adalah bisa dipengaruhi oleh berbagai faktor, salah satunya adalah sebab perjalanan waktu dari masa Nabi Muhammad SAW sampai sekarang, atau disebabkan jarak antar tempat dan komunitas masyarakat yang berbeda yang tentu mempunyai peradaban atau kebudayaan berpakaian yang berbeda.

Namun yang lebih penting, ketika kita ingin memahami hukum memakai jilbab adalah kita harus memahami kata 'jilbab' yang di maksudkan syara'(agama). Shalat lima kali bisa dikatakan wajib hukumnya kalau diartikan shalat menurut istilah syara'. Lain halnya bila shalat diartikan atau dimaksudkan dengan berdo'a atau mengayunkan badan seperti arti shalat dari sisi etemologinya.

Allah SWT dalam Al Quran berfirman yang artinya :
"Wahai Nabi katakanlah kepada istri-istrimu, anak-anak perempuanmu dan istri-istri orang-orang mukmin. Hendaklah mereka mengulurkan jilbabnya ke seluruh tubuh mereka. Yang demikian itu supaya mereka lebih mudah untuk di kenal karena itu mereka tidak di ganggu. Dan Allah adalah Maha Pengampun dan Penyayang." (Al-Ahzab : 59)

Ayat di atas turun ketika wanita merdeka (seperti wanita-wanita sekarang) dan para budak wanita (wanita yang boleh dimiliki dan diperjual belikan) keluar bersama-sama tanpa ada suatu yang membedakan antara keduanya. Sementara Madinah pada masa itu masih banyak orang-orang fasiq (suka berbuat dosa) yang suka mengganggu wanita-wanita dan ketika diperingatkan, mereka (orang fasiq) itu menjawab "kami mengira mereka (wanita-wanita yang keluar) adalah para budak wanita" sehingga turunlah ayat di atas bertujuan memberi identitas yang lebih kepada wanita-wanita merdeka itu melalui pakaian jilbab.

Hal ini bukan berarti Islam membolehkan untuk mengganggu budak pada masa itu, Islam memandang wanita merdeka lebih berhak untuk diberi penghormatan yang lebih dari para budak dan sekaligus memerintahkan untuk lebih menutup badan dari penglihatan dan gangguan orang-orang fasiq, sementara budak yang masih sering disibukkan dengan kerja dan membantu majikannya lebih diberi kebebasan dalam berpakaian.

Ketika wanita Anshar (wanita muslimah asli Makkah yang berhijrah ke Madinah) mendengar ayat ini turun maka dengan cepat dan serempak mereka kelihatan berjalan tenang seakan burung gagak hitam sedang di atas kepala mereka, yakni tenang -tidak melenggang- dan dari atas kelihatan hitam dengan jilbab hitam yang dipakai di atas kepala mereka.

Ayat ini terletak dalam Al-Qur'an setelah larangan menyakiti orang-orang mukmin yang berarti sangat selaras dengan ayat sesudahnya (ayat jilbab), sebab berjilbab paling tidak, bisa meminimalisir pandangan laki-laki kepada wanita yang diharamkan oleh agama, dan sudah menjadi fitrah manusia, dipandang dengan baik oleh orang lain adalah lebih menyenangkan hati dan tidak berorientasi pada keburukan. Lain halnya apabila pandangan itu tidak baik maka tentu akan berdampak tidak baik pula bagi yang dipandang juga yang melihat, nah, kalau sekarang kita melihat kesebalikannya yaitu ketika para wanita lebih senang untuk dipandang orang lain ketimbang suaminya sendiri maka itu adalah kesalahan pada jiwa wanita yang perlu dibenarkan sedini mungkin dan dibuang jauh-jauh terlebih dahulu sebelum seorang wanita berbicara kewajiban berjilbab.

Cara memakai jilbab

Cara memakai jilbab dengan arti aslinya, yaitu sebelum diserap ke dalam bahasa Indonesia menjadi bahasa yang baku, adalah aturan yang mana para sahabat dan ulama' berbeda pendapat ketika menafsirkan ayat Al-Qur'an di atas. Perbedaan cara memakai jilbab antara sahabat dan juga antara ulama itu disebabkan bagaimana idnaa'ul jilbab (melabuhkan jilbab atau melepasnya) yang ada dalam ayat itu. Ibnu Mas'ud dalam salah satu riwayat dari Ibnu Abbas menjelaskan cara yang diterangkan Al-Qur'an dengan kata idnaa' yaitu dengan menutup semua wajah kecuali satu mata untuk melihat, sedangkan sahabat Qotadah dan riwayat Ibnu Abbas yang lain mengatakan bahwa cara memakainya yaitu dengan menutup dahi atau kening, hidung, dengan kedua mata tetap terbuka. Adapun Al-Hasan berpendapat bahwa memakai jilbab yang disebut dalam Al-Qur'an adalah dengan menutup separuh muka, beliau tidak menjelaskan bagian separuh yang mana yang ditutup dan yang dibuka ataukah tidak menutup muka sama sekali.


Dari perbedaan pemahaman sahabat seputar ayat di atas itu muncul pendapat ulama yang mewajibkan memakai niqab atau burqa' (cadar) karena semua badan wanita adalah aurat (bagian badan yang wajib ditutup) seperti Abdul Aziz bin Baz Mufti di Arab Saudi, Abu Al A'la Al Maududi di Pakistan dan tidak sedikit ulama-ulama Turki, India dan Mesir yang mewajibkan wanita muslimah untuk memakai cadar yang menutup muka. Hal di atas sebagaimana yang ditulis oleh Dr.Yusuf Qardlawi dalam Fatawa Muashirah, namun beliau sendiri juga mempunyai pendapat bahwa wajah dan telapak tangan wanita adalah tidak aurat yang harus ditutup di depan laki-laki lain yang bukan mahram (laki-laki yang boleh menikahinya). Beliau juga menegaskan bahwa pendapat itu bukan pendapatnya sendiri melainkan ada beberapa Ulama yang berpendapat sama, seperti Nashiruddin Al-Albani dan mayoritas ulama-ulama Al-Azhar. Qardlawi juga berpendapat memakai niqab atau burqa' (cadar) adalah kesadaran beragama yang tinggi yang mana bila dipaksakan kepada orang lain, maka pemaksaan itu dinilainya kurang baik, sebab wanita yang tidak menutup wajahnya dengan cadar juga mengikuti ijtihad Ulama yang kredibilitas dalam berijtihadnya dapat dipertanggung jawabkan.

Sedangkan empat Madzhab, Hanafiyah, Malikiyah, Syafi`iyah dan Hanabila berpendapat bahwa wajah wanita tidaklah aurat yang wajib ditutupi di depan laki-laki lain bila sekiranya tidak ditakutkan terjadi fitnah jinsiyah (godaan seksual), yaitu menggugah nafsu seks laki-laki yang melihat. Sedangkan Syafi'iyah juga ada yang berpendapat bahwa wajah dan telapak tangan wanita adalah aurat (bagian yang wajib ditutup) seperti yang ada dalam kitab Madzahibul Arba'ah. Diperbolehkannya membuka telapak tangan dan wajah bagi wanita menurut mereka disebabkan wanita tidak bisa tidak tertuntut untuk berinteraksi dengan masyarakat sekitarnya, baik dalam hal jual beli, syahadah (persaksian sebuah kasus), berdakwah kepada masyarakatnya dan lain sebagainya, yang semuanya itu tidak akan sempurna terlaksana apabila tidak terbuka dan kelihatan.

Ringkasnya, para ulama Islam salafy (klasik) sampai yang muashir (moderen) masih berselisih dalam hal tersebut di atas. Bagi muslimah boleh memilih pendapat yang menurut dia adalah yang paling benar dan autentik, juga dengan mempertimbangkan hal lain yang lebih bermanfaat dan penting dibanding hanya menutup wajah yang hanya bertujuan menghindari fitnah jinsiyah yang masih belum bisa dipastikan bahwa hal itu memang disebabkan membuka wajah dan telapak tangan saja.

Imam Zamahsyari dalam Al-Kasysyaf menyebutkan cara lain memakai jilbab menurut para ulama yaitu dengan menutup bagian atas mulai dari alis mata dan memutarkan kain itu untuk menutup hidung, jadi yang kelihatan adalah kedua mata dan sekitarnya. Cara lain yaitu menutup salah satu mata dan kening dan menampakkan sebelah mata saja, cara ini lebih rapat dan lebih bisa menutupi dari pada cara yang tadi. Cara selanjutnya yang disebutkan oleh Imam Zamahsyari adalah dengan menutup wajah, dada dan memanjangkan kain jilbab itu ke bawah, dalam hal ini jilbab haruslah panjang dan tidak cukup kalau hanya menutup kepala dan leher saja tapi harus juga dada dan badan, Cara-cara di atas adalah pendapat Ulama dalam menginterpretasikan ayat Al-Qur'an atau lebih tepatnya ketika menafsirkan kata idnaa' (melabuhkan jilbab atau melepasnya kebawah).

Nah, mungkin dari sinilah muncul pendapat bahwa berjilbab atau menutup kepala harus dengan kain yang panjang dan bisa menutup dada, lengan dan badan selain ada baju yang sudah menutupinya, karena jilbab menurut Ibnu Abbas adalah kain panjang yang menutup semua badan, maka bila seorang wanita muslimah hanya memakai tutup kepala yang relatif kecil ukurannya, yang hanya menutup kepala saja, maka dia masih belum dikatakan berjilbab dan masih berdosa karena belum sempurna dalam berjilbab seperti yang diperintahkan agama.

Namun sekali lagi menutup kepala seperti itu di atas adalah kesadaran tinggi dalam memenuhi seruan agama, sebab banyak ulama yang tidak mengharuskan cara yang demikian. Kita tidak diharuskan mengikuti pendapat salah satu Ulama dan menyalahkan yang lain karena masalah ini adalah masalah ijtihadiyah (yang mungkin salah dan mungkin benar menurut Allah SWT). Yang benar menurut Allah SWT akan mendapat dua pahala, pahala ijtihad dan pahala kebenaran dalam ijtihad itu, dan bagi yang salah dalam berijtihad mendapat satu pahala yaitu pahala ijtihad itu saja, ini apabila yang berijtihad sudah memenuhi syarat-syaratnya. Adalah sebuah kesalahan yaitu apabila kita memaksakan pendapat yang kita ikuti dan kita yakini benar kepada orang lain, apalagi sampai menyalahkan pendapat lain yang bertentangan tanpa tendensi pada argumen dalil yang kuat dalam Al-Qur'an dan Hadist atau Ijma'.

Para Ulama sepakat bahwa menutup aurat cukup dengan kain yang tidak transparan sehingga warna kulit tidak tampak dari luar dan juga tidak ketat yang membentuk lekuk tubuh, sebab pakaian yang ketat atau yang transparan demikian tidak bisa mencegah terjadinya fitnah jinsiyah (godaan seksual) bagi laki-laki yang memandang secara sengaja atau tidak sengaja, bahkan justru sebaliknya lebih merangsang terjadinya hal tersebut, atas dasar itulah para ulama sepakat berpendapat bahwa kain atau model pakaian yang demikian itu belum bisa digunakan menutup aurat, seperti yang dikehendaki Syariat dan Maqasidnya (tujuan penetapan suatu hukum agama) yaitu menghindari fitnah jinsiyah (godaan seksual) yang di sebabkan perempuan.

Selanjutnya kalau kita mengkaji sebab diturunkannya ayat di atas yaitu ketika orang-orang fasiq mengganggu wanita-wanita merdeka dengan berdalih tidak bisa membedakan wanita-wanita merdeka itu dari wanita-wanita budak (wanita yang bisa dimiliki dan diperjual belikan), maka kalau sebab yang demikian sudah tidak ada lagi pada masa sekarang, karena memang sudah tidak ada budak, maka itu berarti menutup dengan cara idnaa' melabuhkan ke dada dan sekitarnya agar supaya bisa dibedakan antara mereka juga sudah tidak diwajibkan lagi, adapun kalau di sana masih ada yang melakukan cara demikian dengan alasan untuk lebih berhati-hati dan berjaga-jaga dalam mencegah terjadinya fitnah jinsiyah (godaan seksual) maka itu adalah masuk dalam kategori sunnat dan tidak sampai kepada kewajiban yang harus dilaksanakan.

Namun bisa jadi ketika jilbab sudah memasyarakat sehingga banyak wanita berjilbab terlihat di mall, pasar, kantor, kampus dan lain sebagainya, namun cara mereka sudah tidak sesuai lagi dengan yang diajarkan agama, misalnya tidak sempurna bisa menutup rambut atau dengan membuka sebagian leher. Atau ada sebab lain, misalnya berjilbab hanya mengikuti trend atau untuk memikat laki-laki yang haram baginya atau disebabkan para muslimah yang berjilbab masih sering melanggar ajaran agama di tempat-tempat umum. Yang demikian itu bisa mengurangi dan bahkan menghancurkan wacana keluhuran dan kesucian Islam, sehingga sudah saatnya dibutuhkan kembali adanya pilar pembeda antara yang berjilbab dengan rasa kesadaran penuh atas perintah Allah SWT dalam Al-Qur'an dari para wanita muslimah yang hanya memakai jilbab karena hal-hal di atas tanpa memahami nilai berjilbab itu sendiri.

Mungkin di saat seperti itulah memakai jilbab dengan cara melabuhkan ke dada dan sekitarnya diwajibkan untuk mejadi pilar pembeda antara jilbab yang ngetrend dan tidak Islami dari yang berjilbab yang Islami dan ngetrend serta mengedepankan nilai jilbab dan tujuan disyariatkannya jilbab itu.

Asy-Syaih Athiyah Shoqor (Ulama ternama Mesir) ketika ditanya hukum seorang wanita yang cuma mengenakan penutup kepala yang bisa menutup rambut dan leher saja tanpa memanjangkan kain penutup itu ke dada dan sekitarnya, beliau menjawab dengan membagi permasalahan menutup aurat (kepala) itu menjadi tiga :
  1. Khimar (kerudung) yaitu segala bentuk penutup kepala wanita baik itu yang panjang menutup kepala, dada dan badan wanita atau yang hanya rambut dan leher saja.
  2. Niqab atau burqa' (cadar) yaitu kain penutup wajah wanita dan ini sudah ada dan dikenal dari zaman sebelum Islam datang seperti yang tertulis di surat kejadian dalam kitab Injil. Namun kata beliau "ini juga kadang disebut Khimar".
  3. Hijab (tutup) yaitu semua yang dimaksudkan untuk mengurangi dan mencegah terjadinya fitnah jinsiyah (godaan seksual) baik dengan menahan pandangan, tidak mengubah intonasi suara bicara wanita supaya terdengar lebih menarik dan menggugah, menutup aurat dan lain sebagainya, semuanya ini dinamakan hijab bagi wanita.

Nah untuk jilbab atau penutup kepala yang hanya menutup rambut dan leher serta tidak ada sedikitpun celah yang menampakkan kulit wanita, maka itu adalah batas minimal dalam menutup aurat wanita. Adapun apabila melabuhkan kain penutup kepala ke bawah bagian dada dan sekitarnya maka itu termasuk hukum sunat yang tidak harus dilakukan dan dilarang untuk dipaksakan pada orang lain.

Beliau juga menambahkan apabila fitnah jinsiyah itu lebih dimungkinkan dengan terbukanya wajah seorang wanita sebab terlalu cantik dan banyak mata yang memandang maka menutup wajah itu adalah wajib baginya, untuk menghindari hal yang tidak diinginkan selanjutnya, dan bila kecantikan wajah wanita itu dalam taraf rata-rata atau menengah ke bawah maka menutupnya adalah sunat. Mungkin yang difatwakan oleh beliau inilah jalan keluar terbaik untuk mencapai kebenaran dan jalan tengah menempuh kesepakatan dalam masalah menutup wajah wanita dan berjilbab yang dari dulu sampai sekarang masih di persengketakan ulama tentang cara, wajib dan tidak wajibnya.

Khimar (kerudung)

Al-Qur'an juga datang dengan kata lain selain kata jilbab dalam mengutarakan penutup kepala sebagaimana yang termaktub dalam Surat An-Nuur : 31. Artinya:

Dan katakanlah kepada wanita-wanita yang beriman:
"Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memelihara kemaluannya, dan jangan menampakkan perhiasannya, kecuali yang biasa nampak padanya, dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung di dadanya…"
Kata 'khumur' dalam penggalan ayat di atas bentuk jama' (plural) dari kata 'khimar' yang biasa diartikan dalam bahasa Indonesia sebagai kerudung yang tidak lebar dan tidak panjang, sedang kalau kita melihat arti sebenarnya ketika Al-Qur'an itu datang kepada Nabi Muhammad SAW maka Mufassirin (ulama ahli tafsir Al Quran) berbeda pendapat dan kita akan melihat sedikit reduksi atau penyempitan arti dari arti pada waktu itu.

Imam Qurthubi menterjemahkan khumur secara lebih luas, yaitu semua yang menutupi kepala wanita baik itu panjang atau tidak, begitu juga dengan Imam Al-Alusiy beliau menterjemahkannya dengan kata miqna'ah yang berarti tutup kepala juga, tanpa menjelaskan bentuknya panjang atau lebarnya secara kongkrit.

Ayat Al-Qur'an di atas memerintahkan untuk memanjangkan kain penutup itu ke bagian dada yang di ambil dari kata 'juyuub' (saku-saku baju) sehingga kalau wanita hanya memakai penutup kepala tanpa memanjangkannya ke bagian dada maka dia masih belum melaksanakan perintah ayat di atas, dengan kata lain penutup kepala menurut ayat di atas haruslah panjang menutupi dada dan sekitarnya, disamping juga ada baju muslimah yang menutupinya. Namun kalau kita teliti kata 'juyuub' lebih lanjut dan apabila kita juga melihat sebab ayat itu diturunkan maka kita akan menemukan beberapa arti ayat (pendapat) yang dikemukakan oleh mufassir yang berbeda dengan pemahaman di atas.

Kata 'juyuub' dalam ayat di atas juga dibaca 'jiyuub' dalam tujuh bacaan Al-Qur'an yang mendapat legalitas dari umat Islam dan para Ulama dulu dan sekarang (qira'ah sab'ah). Kata 'juyuub' adalah bentuk jama'(plural) dari 'jaib' yang berarti lubang bagian atas dari baju yang menampakkan leher dan pangkal leher. Imam Alusi menjelaskan kata 'jaib' yang diartikan dengan lubangan untuk menaruh uang atau sejenisnya (saku baju) adalah bukan arti yang berlaku dalam pembicaraan orang Arab saat Al-Qur'an turun, sebagaimana Ibnu Taimiyah juga berpendapat yang sama. Imam Alusi juga menambahkan lagi dan berkata "tetapi kalaupun diartikan dengan saku juga tidaklah salah", dari pembenaran dia bahwa arti 'jaib' adalah saku tadi, Imam Alusiy artinya setuju kalau penutup kepala jilbab, kerudung atau yang lain adalah harus sampai menutup dada, meskipun beliau tidak mengungkapkannya dengan kata-kata yang jelas dan tegas tapi secara implisit beliau tidak menyalahkan pendapat itu.

Imam Bukhari dalam kitab hadist shohihnya, beliau setuju bila kata 'jaib' diartikan dengan lubangan baju untuk menyimpan uang atau semisalnya (saku baju), tetapi sebaliknya Ibnu Hajar dalam Syarah Shahih Bukhariy (buku atau komentar kepada suatu karya tulis seorang pengarang kitab dengan berupa kesetujuan penjelasan atau ketidak setujuan atau menjelaskan maksud pengarang kitab aslinya) yang berjudul Fath Al-Bari, Ibn Hajar menjelaskan bahwa 'jaib' adalah potongan dari baju sebagai tempat keluarnya kepala, tangan atau yang lain.dan banyak ulama lain yang sependapat dengan Ibnu Hajar, sedangkan Al-Ismaili mengartikan 'jaib' itu dengan lingkaran kerah baju.

Pembahasan arti kata 'jaib' ini terasa penting karena letak saku baju tentu lebih di bawah dari pada kerah atau lubangan leher baju. Selanjutnya apakah penutup kepala yang hanya menutupi leher dan pangkal leher namun belum menutup sampai ke saku baju (yakni bagian dada) apakah sudah memenuhi perintah Allah SWT dalam ayat Al-Qur'an di atas.

Dari arti 'jaib' yang masih dipertentangkan maka arti kata 'juyuub' di ayat tersebut di atas juga masih belum bisa di temukan titik temunya, saku baju atau lubang kepala. Sehingga bila diartikan saku maka menutup kepala dengan jilbab atau kain kerudung tidak cukup dengan yang pendek dan atau kecil tetapi harus panjang dan lebar sehingga bisa menutup tempat saku baju. Dan kalau 'juyuub' dalam ayat di atas di artikan lubang baju untuk leher maka menutup kepala cukup memakai yang bisa menutup keseluruhan aurat dengan sempurna tanpa ada celah yang bisa menampakkan kulit serta tidak harus dipanjangkan ke dada.

Namun apabila kita kembali kepada sebab diturunkannya ayat tersebut, seperti yang disebutkan dalam Lubabun Nuqul karya Imam Suyuti yaitu ketika Asma' binti Martsad sedang berada di kebun kormanya, pada saat itu datanglah wanita-wanita masuk tanpa mengenakan penutup (yang sempurna) sehingga tampaklah kaki, dada, dan ujung rambut panjang mereka, lalu berkatalah Asma', "Sungguh buruk sekali pemandangan ini", maka turunlah ayat di atas.

Lebih terang Imam Qurtubi menjelaskan sebab ayat ini diturunkan yaitu karena wanita-wanita pada masa itu ketika menutup kepala maka mereka melepaskan dan membiarkan kain penutup kepala itu ke belakang punggungnya sehingga tidak menutup kepala lagi dan tampaklah leher dan dua telinga tanpa penutup di atasnya, oleh sebab itulah kemudian Allah SWT memerintahkan untuk melabuhkan kain jilbab ke dada sehingga leher dan telinga serta rambut mereka tertutupi, akan tetapi lebih lanjut Imam Qurtubi menjelaskan cara memakai tutup kepala, yaitu dengan menutupkan kain ke jaib (saku atau lubang leher) sehingga dada mereka juga ikut tertutupi.

Dari kedua sebab turunnya ayat di atas maka tampaknya bisa diambil kesamaan bahwa ayat di atas turun karena aurat (dalam hal ini leher, telinga dan rambut) masih belum tertutup dengan kain kerudung, sehingga turunlah ayat di atas memerintahkan untuk menutupnya, dengan kata lain, memanjangkan kain kerudung atau jilbab ke jaib (saku atau lubang leher) itu adalah cara untuk menutup aurat yang diterangkan oleh Al-Qur'an sesuai dengan keadaan wanita-wanita masa itu, artinya bila aurat sudah tertutup tanpa harus memanjangkan kain kerudung atau jilbab ke dada maka perintah memanjangkan itu sudah tidak wajib lagi sebab memanjangkan adalah cara yang bertujuan untuk menutup aurat, sedangkan apabila tujuan yang berupa menutup aurat itu sudah tercapai tanpa memanjangkan kain itu ke dada karena keadaan yang berbeda dan adat yang tidak sama maka boleh-boleh saja.


Ringkasnya, 'jaib' dengan arti lubang leher adalah tafsiran yang sesuai dengan sebab turunnya ayat di atas, dan memanjangkan kain kerudung atau jilbab ke dada adalah tidak diwajibkan oleh ayat Al-Qur'an di atas, karena yang wajib adalah menutup aurat tanpa ada sedikitpun celah yang menampakkan kulit aurat wanita. Wallahu 'alam bish shawab.

Aurat Wanita

Dari ayat di atas pula para ulama juga berbeda pendapat tentang kaki sampai mata kaki, tangan sampai pergelangan, dan wajah dari seorang wanita apakah itu termasuk aurat yang wajib di tutup ataukah tidak? Yaitu ketika menafsirkan kata 'ziinah' (perhiasan) bagi yang mengartikan dengan perhiasan yang khalqiyah (keindahan tubuh) seperti kecantikan dan daya tarik seorang wanita, bagi kelompok ini termasuk Imam Al-Qaffal kata "kecuali yang tampak darinya" diartikan dengan anggota badan yang tampak dalam kebiasaan dan keseharian masyarakat seperti wajah dan telapak tangan karena menutup keduanya adalah dlorurat (keterpaksaan) yang bila diwajibkan akan bertentangan dengan agama Islam yang diturunkan penuh kemudahan bagi pemeluknya. Oleh sebab itu, tidak ada perbedaan pendapat dalam hal bolehnya membuka wajah dan telapak tangan (meski sebenarnya dalam madzhab Syafi'i masih ada yang berbeda pendapat dalam hal ini, misalnya dalam kitab Azza Zawajir, wajah dan telapak tangan wanita merdeka adalah aurat yang tidak boleh dibuka atau dilihat karena melihatnya bisa menimbulkan fitnah jinsiyah (godaan seksual), adapun di dalam shalat maka itu bukan aurat tetapi tetap haram untuk dibuka atau dilihat.

Sedangkan yang menafsirkan kata 'ziinah' (perhiasan) dengan perhiasan yang biasa di pakai wanita, mulai dari yang wajib dipakai seperti baju, pakaian bawah yang lain yang digunakan menutup badan wanita sampai perhiasan yang hanya boleh dipakai wanita seperti pewarna kuku, pewarna telapak tangan, pewarna kulit, kalung, gelang, anting dan lain-lain, maka mereka (mufassir) itu mengartikan kata "dengan perhiasan-perhiasan yang biasa tampak" seperti cincin, celak mata, pewarna tangan dan yang tidak mungkin untuk ditutup seperti baju, pakaian bawah bagian luar dan jilbab atau kerudung.

Dan adapun telapak kaki maka tidak termasuk yang boleh di buka karena keterpaksaan untuk membukanya dianggap tidak ada, namun yang lebih shahih (benar) menurut Imam Ar-Rozi dalam tafsirnya hukum menampakkan cincin, gelang, pewarna tangan, kuku, dan sebagainya adalah seperti hukum membuka kaki yaitu haram untuk dibuka sebab tidak ada kebutuhan yang memaksa untuk boleh membukanya menurut agama.

Semua hal di atas adalah di luar waktu melaksanakan shalat dan selain wanita budak (wanita yang bisa dimiliki dan diperjual belikan) yaitu wanita muslimah zaman sekarang.

Adapun waktu melaksanakan shalat, Madzhab Hanafi berpendapat kalau semua badan wanita adalah aurat dan termasuk di dalamnya adalah rambut yang memanjang di samping telinga kecuali telapak tangan dan bagian atas dari telapak kaki. Madzhab Syafi'i berpendapat yang sama yaitu semua anggota badan wanita ketika shalat adalah aurat yang wajib ditutup kecuali wajah, telapak tangan dan telapak kaki yang dalam (yang putih).

Madzhab Hambali mengecualikan wajah saja selain itu semuanya aurat termasuk telapak tangan dan kaki. Sedangkan ulama-ulama madzhab Maliki menjelaskan bahwa dalam shalat aurat laki-laki, wanita merdeka dan budak, terbagi menjadi dua:
  1. Aurat mughalladhah (berat), untuk laki-laki aurat ini adalah dua kemaluan depan dan belakang, sedangkan bagi wanita merdeka aurat ini adalah semua badan kecuali tangan, kaki, kepala dada dan sekitarnya (bagian belakangnya).
  2. Aurat mukhaffafah (ringan), aurat ini untuk laki-laki adalah selain mugalladhah yang berada diantara pusar dan lutut, sedang untuk wanita merdeka adalah tangan, kaki, kepala, dada dan bagian belakangnya, dua lengan tangan, leher, kepala, dari lutut sampai akhir telapak kaki dan adapun wajah dan kedua telapak tangan (luar atau dalam) tidak termasuk aurat wanita dalam shalat baik yang mugalladhah atau yang mukhaffafah. Untuk wanita budak aurat ini adalah sebagaimana laki-laki namun di tambah pantat dan sekitarnya dan kemaluan, vulva dan bagian yang ditumbuhi rambut kemaluan itu.
Ulama-ulama madzhab Maliki juga menjelaskan bahwa apabila seorang melakukan shalat dengan tidak menutup aurat mugalladhah meskipun hanya sedikit dan dia mampu menutupnya, baik membeli kain penutup atau meminjam (tidak wajib menerima penutup aurat bila penutup aurat itu diberikan dengan cara hibah pemberian murni) maka shalat yang demikian hukumnya adalah tidak sah dan batal dan apabila dia ingat kewajiban untuk menutup aurat itu maka wajib baginya untuk mengulang shalatnya ketika dia telah siap melaksanakan shalat dengan menutup aurat mughalladhah itu.

Sedangkan bila aurat mukhaffafah saja yang terbuka semua atau sebagiannya maka shalatnya tetap sah, tetapi di haramkan atau di makruhkan bila mampu untuk menutup aurat itu dengan sempurna, dan apabila telah ada penutup aurat yang sempurna maka dia disunnatkan untuk mengulang shalatnya (ada perincian tata cara pengulangan shalatnya (lihat madzhibul arba'ah).

Hijab

Al-Qur'an juga mengungkapkan penutup seorang wanita dengan kata 'hijab' yang artinya penutup secara umum, Allah SWT dalam surat Al-Ahzab ayat 58 memerintah kepada para sahabat Nabi SAW pada waktu mereka meminta suatu barang kepada istri-istri Nabi SAW untuk memintanya dari balik hijab (tutup). Artinya; Dan bila engkau meminta sesuatu (keperluan) kepada mereka (istri-istri Nabi SAW) maka mintalah dari belakang tabir,cara yang demikian itu lebih suci bagi hatimu dan hati mereka… (Al-Ahzab : 58).

Seperti yang diterangkan di atas, hijab lebih luas artinya dari kata jilbab atau khimar meskipuan ayat di atas adalah turun untuk para istri-istri Nabi Saw, tapi para ulama` sepakat dalam hal ini bahwa semua wanita muslimah juga termasuk dalam ayat di atas, sehingga yang di ambil adalah umumnya arti suatu lafad atau kalimat ayat Al-Qur'an, bukan sebab yang khusus untuk istri-istri Nabi saja.

Ayat di atas memerintahkan pada wanita muslimah untuk mengenakan penutup yang demikian itu adalah lebih baik untuk dirinya dan laki-laki lain yang sedang berkepentingan dengannya. Adapun cara berhijab di atas adalah dengan berbagai cara yang bisa menutup aurat dan tidak bertentangan dengan maksud dari disyariatkannya pakaian penutup bagi wanita, sehingga kalau memakai pakaian yang sebaliknya bisa merangsang terjadinya keburukan, maka itu bukan dan belum di namakan berhijab atau bertutup.

Penutup

Ringkasnya, menutup aurat adalah kewajiban seorang wanita muslimah tepat ketika dia berikrar menjadi seorang muslimah, tidak ada menunda-nunda dalam memakainya dan tanpa pertimbangan apapun dengan cara yang minimal atau maksimal. Dengan tegas saya tekankan, membuka kepala dan aurat selainnya adalah haram yang tidak bisa ditawar lagi kerena kewajiban itu adalah sudah ditetapkan dari pemahaman ayat-ayat Al-Qur'an. Dan sudah jelas bahwa Al-Qur'an sebagai satu-satunya yang ditinggalkan Nabi SAW kepada umatnya yang telah dijelaskan dan didukung dengan Hadist Nabi SAW.
Wallahu 'alam bishawab.


Kairo, 13 agustus 2002
Nur Faizin Muhith (Nurfaizin)

Sumber: Swara Muslim










 


Fashion Blogs
Fashion | Powered by Blogger | Kutak katik design by Rania and Kaki Langit |
© 2009 - 2014 Her Fashion | Do not use or reproduce without permission | All rights reserved.
Web Analytics